Monday, December 28, 2015

merapu

bila baca balik post lama, rasa macam nk gelak pun ada. kelakar giler ayat, cerita.

blog bukan lagi tumpuan utama. sebab masa untuk mengarang dah xde, malah bukan pilihan utama. aku rasa aku ni anti social. FB pun sekadar ada. but insta sentiasa update. sebab just letak gambar je.

Monday, January 05, 2015

Banjir

23 Disember 2014
Air mula naik. Tak sangka gelombang kedua kali ni menyebabkan keseluruhan rumah ditenggelami air bah. Lastweek sebenarnya dah banjir, tapi air setakat lalu di halaman rumah. Tapi kali kedua ini, air di halaman melebihi paras kepala aku, malah di dalam rumah, hampir ke paha. Bilik aku? Tak usah ceritalah, penuh air.

Ma terpaksa pindah ke pusat pemindahan banjir. Aku pula tersadai di rumah kakak. Rumah kak za di Lubok Jong Pasir Mas pun banjir juga. Mujur cik City selamat, ada rezeki aku lagi.

31 Disember 2014
Baru berkesempatan melihat rumah yang ditinggalkan. Lumpur tak usah cerita. Nak bersihkan pun tak boleh, air dengan elektrik tak de. Tiang letrik jatuh ke bumi, ada yang senget benget.

Dugaan besar di penghujung 2014. Tapi ramai lagi yang menerima dugaan lebih besar. Rumah kami hanya ditenggelami, berlumpur, dan barang rosak. Orang lain, bumbung rumah pun dah hilang. Seluruh Kelantan di landa banjir.

Insaf seketika. Peringatan untuk semua. Allah menduga.

Sunday, December 07, 2014

Semangat

Alhamdulillah. Masih meneruskan kehidupan di samping melayan kerja yang tak pernah habis.

Masih menunggu seru meneruskan pengajian. Haish...penat yang lepas pun belum habis, tapi terasa kebosanan apabila tidak sesibuk dulu. Bilalah nak start buat proposal ni?

Semoga dipermudahkan urusan dengan nawaitu yang baik.

Tuesday, November 04, 2014

Aku sebutir pasir

Senandung rindu mendayu
Mengiring langkah yang makin tersungkur
Terlalu jauh pendakian
Begitu tingginya harapan
Bermusim lama mencari
Tak ku temui sampai kini

Tak henti jiwa dipalu
Dugaan demi dugaan menguji
Rebah dan bangun sendirian
Mencari bumbung perteduhan
Mereka riang tertawa
Aku hanya sebatang kara

Perjalanan masa
Mengajar hati
Semakin tabah kini
Di dalam kemarau dan gerimis
Aku tetap tabah mengharungi

Tuhan
Aku bagaikan sebutir pasir
Yang lemah lagi kerdil
Teguhkan keimanan jiwaku
Agar tidak terpesong darimu

Beribu teman ketawa
Payah ku temu
Yang sanggup bersatu
Di dalam susah dalam senang
Yang hadir cuma kepalsuaan
Dugaan demi dugaan
Aku pasrah menadah tangan

Monday, November 03, 2014

November

Bertabahlah wahai hati. Semoga terus kekal tabah. Andai rintangan datang, laluilah dengan penuh gagah.


Aku tidak sudi melihat dia lagi
Walau dalam mimpi pun tidak ku ingini


Jodoh itu rahsia Allah.

Monday, October 13, 2014

13 Oktober 2014

Di saat saya menulis hari ini, saya ingatkan diri saya kuat, saya ingatkan saya mampu hadapi semua ini setelah sekian lama, tapi saya silap. Ia benar-benar memberi kesan terhadap diri ini. Saya pernah lalui perkara lebih teruk dari ini, tapi kesan kali ini lebih mendalam. Mungkin kerana peringkat permulaan, saya menetapkan dalam hati, permulaannya bermula dengan niat kerana Allah. Saya silap meletakkan harapan, walaupun tidak terlalu tinggi, tipulah jika saya kata tidak pernah berharap. Mustahil saya tidak berharap. Di usia yang begini, bagi saya sudah cukup matang untuk tidak ‘main-main’ dalam hal seserius ini, maka saya tetapkan dalam hati, untuk tujuan serius.
Saya silap, setelah sekian lama, maka tidak ada sedikit ruang pun untuk saya. Tidak adakah walau sebesar jarum dalam ruangan itu? Mungkin harapan ini serendah bukit broga, walaupun tidak setinggi gunung kinabalu.
Saya ingatkan saya kuat, mampu menghadapi semua ini. Saya silap. Kerana akhirnya saya kecundang. Membiarkan gugusan mutiara ini gugur. Cuba menahan tapi saya tetap seorang perempuan. Sekuat mana saya menasihati orang, namun saya tak mampu menasihati diri sendiri. Sepositif mana saya memberikan sokongan pada orang, senegatif itulah saya terhadap diri sendiri.
Di saat ini, saya cuba menahan untuk tidak rebah. Untuk kesekian kali, saya dah tak mampu nak hadapi semua ini. Sekian lama, saya menunggu dan terus menunggu. Mustahil saya tidak berusaha. Saya bukanlah orang yang mengharapkan sesuatu datang bergolek di kaki! Namun, satu per satu berlalu pergi. Sehingga sampai satu tahap, saya terasa mahu menutup pintu harapan ini. Ya, saya pernah terfikir begitu. Sampai satu tahap, saya putus asa. Mungkin saya tidak ditakdirkan untuk mengecapi bahagia.

Sunday, October 12, 2014

Patah hati

Mood sedih. Nak menangis tapi masa tak sesuai. Ya Allah, Kau lebih tahu, benar Kau yang tentukan segalanya.